Bersyukur


Hello Fellas, biasanya saat sendirian terkadang gue suka mengingat kejadian pengalaman2 apa yang pernah gue alami dan tentunya gak jauh2 dari rasa bersyukur gue atas apa yang telah terjadi dalam hidup gue selama ini. Jadi, maksud judul yang gue buat disini adalah pernahkah kalian merasa bahwa Tuhan bener-bener menolong kalian disaat kalian seharusnya celaka, tapi bersyukur justru sebaliknya kalian selamat?! atau hal apapunlah. Disini gue memang meyakini bahwa Tuhan akan selalu ada untuk menolong kita dalam keadaan apapun, tapi bedanya yang gue alami ini bener-bener berasa banget! Dari semua yang terjadi dalam hidup, 4 hal inilah yang gue pilih sebagai topik pembicaraan kali ini.

Pertama, ini kejadian waktu gue kuliah tapi gue lupa semester berapa dan gue merasa Tuhan menolong gue banget disaat gue lagi mau ambil air wudhu yang tiba-tiba entah kenapa gue seperti didorong kayak orang kesandung padahal jelas-jelas gue berdiri biasa cuma mau ambil air wudhu. Setelah gue kedorong, atap rumah gue yang belum dibenerin waktu itu dan kayu-kayunya udah pada rapuh juga tiba-tiba jatuh, ancur semua. Gue gak kebayang gimana, jika saat itu gue lagi wudhu dan atap yang jatuh itu tepat diatas kepala gue. Mungkin kepala gue udah pecah dan gue harus buru-buru dibawa ke rumah sakit atau mungkin gue pingsan atau bisa juga mungkin takdir gue sampai disitu aja *gak ada yang tau* karna saat gue liat disitu banyak paku juga di kayunya. Gue bersyukur banget gue bisa selamat dari itu. Gue juga bersyukur masih diberikan panjang umur sampai sekarang, Allah Maha Pelindung...Thank God i'm still alive. Gue deg-degan banget beda sedetik 2 detik kejadiannya setelah gue tiba-tiba terdorong, atap itu langsung jatuh.

Kedua, saat gue SMA. Gue lagi perjalanan ngarah pulang dari sekolah naik bis bersama temen gue. Gue kalo pulang itu kan naik angkutan 2x. Nah, untuk yang pertama gue turun sebelum melanjutkan perjalanan gue. Waktu itu padahal gue udah liat kanan kiri gak ada mobil eeh taunya setelah turun, tepat dari arah kiri gue ada mobil dengan laju yang cepat dan itu gue nyaris nabrak, tipis banget jaraknya antara gue sama mobil itu dan temen gue menyaksikan itu, dia deg-degan apalagi gue. Sampai beberapa orang nengok juga ke arah gue. Astagaaa, gue bersyukuuurr hal itu gak terjadi. Gue gak nabrak, gue selamat hingga sampai pada tujuan. Alhamdulillaaah!!!

Ketiga, saat gue masih kuliah semester 7. Gue lagi mau nemenin temen gue ke atm. Pas mau nyebrang, emang sih kesalahan gue juga harusnya gue liat ke arah kanan juga tapi saat itu gue hanya liat ke arah kiri aja. Lalu, pas udah mau nyebrang eeh ada motor lewat dari arah kanan dan bersyukurnya gue spontan untuk mundur lagi alhasil gue jadi selamat, mungkin kalo engga gitu gue udah keserempet :") Ya Allah, alhamdulillah beryukur lagi dan lagi.

Keempat, Waktu SMA pulang sekolah naik bis dan gue duduk paling belakang pojok deket jendela, gue berdua sama ibu-ibu yang baru naik dan duduk disamping gue. Saat tiba di Pasar Rebo kan lagi lampu merah. Nah, ada 1 cowok keliatannya sih umur 30an atau 40an. Dia naik bis yang gue naikin dan duduk paling belakang juga disamping ibu-ibu itu. Gak lama, tiba-tiba entah kenapa feeling gue gak enak banget sama si bapak-bapak yang baru naik ini. Gue diem-diem perhatiin aja gelagatnya, dia seperti orang yang pengen ngambil uang si ibunya yang posisi dompetnya itu ada ditangan si ibu itu. Disini gue juga gak mau terlalu su'udzon dulu karna takutnya anggapan gue terhadap si bapak itu malah salah. Tapi, entahlah mungkin ibu itu juga merasakan hal yang sama kayak gue, gak lama ibu itu langsung turun dari bis itu padahal dia tadinya juga baru naik. Bisnya aja belum berangkat dia udah turun lagi. Lalu, gue berdua duduknya sama si bapak tadi. Gue sengaja untuk berpura-pura menengok ke arah jendela, saat gue lirik sedikit demi sedikit... si bapak ini berusaha untuk mendekati gue dan gue juga baru sadar. Uang gue saat itu ada di kantong gue agak nongol, yaudah gue tetep stay cool dan gue gak berpindah tempat sampai bener-bener gue turun nanti *emang sok berani banget dah, gue gak ngerti kenapa waktu itu. Tapi, yang jelas gue penasaran sama ini orang dan pengen buktiin apakah feeling gue ini sekedar insting gue aja yang buruk atau emang faktanya akan terjadi* Nah, setelah bisnya udah mulai jalan gue tetep was-was terhadap nih orang hingga pada akhirnya gue akan turun dari bis itu. Gue sengaja gak turun langsung melalui pintu belakang, tapi gue turun melalui pintu depan dan gue pakelah itu ransel dengan posisi ke belakang. Eeh taunya si bapak itu ngikutin gue dari belakang. Tau gak apa yang terjadi?? Feeling gue bener, dia copet. Dia buka tas gueee dan gue mengetahuinya, langsung nengok bilang "NAJIS LO" gue kejarlah dia sampe orang-orang 1 bis nengok ke arah gue *gue yang pemalu udah gak punya urat malu teriak2 kayak gitu dan okeh ini agak kocak sih bodohnya gue bukannya bilang maling malah najis*, dia cepet2 turun dan entah kemana larinya cepet banget. Gilaaa, coba ketangkep tuh copet -..- Tapi, jika gue mengingat hal ini lagi yang gue syukuri adalah gue dapat intuisi yang kuat saat itu, kalo saja gue gak dapat intuisi itu mungkin gue udah kecopetan dan kehilangan barang. Balik lagi, gue beryukur banget!!!


S E L E S A I

Mungkin inilah beberapa hal musibah yang hampir gue dapatkan, namun justru gue mendapatkan yang sebaliknya. Bagaimana dengan pengalaman kalian? ^^ Intinya dari cerita gue kali ini, gak cuma gue pribadi yang harus lebih berhati-hati lagi. Kalian juga harus tetap hati-hati ya dimana pun kalian berada dan dengan siapapun itu.

0 comments:

Post a Comment